Status Anak Di Luar Perkawinan Pasca Putusan MK. NO. 46/PUU-VIII/2010

  • Pristiwiyanto Pristiwiyanto STAI Al-Azhar Menganti Gresik
Keywords: Mahkamah konstitusi, putusan MK, status anak diluar perkawinan.

Abstract

Negara Indonesia merupakan negara hukum, yang mempunyai makna bahwa segala tindakan pemerintah dan rakyatnya selalu berdasarkan atas prosedur hukum resmi yang dibuat berdasarkan undang-undang.Mahkamah Konstitusi memiliki wewenang untuk menguji undang-undang serta mengadili pada tingkat pertama dan terakhir dimana putusannya bersifat final terkait undang-undang yang bertentangan dengan Undang-Undang Dasar. Penelitian ini menggunakan metode yuridis normatif karena yang dikaji adalah putusan Mahkamah Konstitusi No 46/PUU-VIII/2010 terkait perlindungan hukum status anak di luar perkawinan. Dampak dari putusan tersebut juga memberikan pepada peraturan lainnya, diantaranya UU No 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak, UU No 23 tahun 2004 tentang penghapusan kekerasan dalam rumah tangga dan lain-lainnya. Hasil dari penelitian ini adalah status anak yang lahir di luar perkawinan memang telah memperoleh perlindungan hukum sehingga mempunyai hubungan keperdataan dengan ayah biologisnya, tetapi dalam implementasinya masih banyak kendala yang harus diatasi karena implikasi dari putusan MK tersebut menuai pertentangan dan tidak mudah direalisasikan sehingga perlu adanya revisi terhadap peraturan-peraturan yang sudah tidak sesuai dengan putusan uji materi pasal 43 ayat 1 Undang-Undang No 1 tahun 1974 tentang Perkawinan.

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2019-11-03
How to Cite
Pristiwiyanto, Pristiwiyanto. 2019. “Status Anak Di Luar Perkawinan Pasca Putusan MK. NO. 46/PUU-VIII/2010”. Fikroh: Jurnal Pemikiran Dan Pendidikan Islam 12 (1), 20-37. https://jurnal.stai-alazharmenganti.ac.id/index.php/fikroh/article/view/38.